Saturday, April 22, 2017

Jejak kasih di Bukit Felda Bukit Ester.

25hb Mac ....

Tarikh yang meninggal kenangan dan sejarah yang tak mungkin terlupakan. 

Biarlah gambar yang bercerita!.

Sebenarnya saya tertanya-tanya mana orangnya.
Canggung berada ditempat yang tidak biasa.
Bukit Estar.

Memberi salam...tetapi melihat sekeliling begitu asing.
Tiba-tiba apabila saya menoleh kebelakang, seorang insan kamil meraung sedu  tanpa memperduli tetamu sekeliling.
ABANG SAIRAN!....

lalu kembalilah ingatan saya akan sepupu saya Almarhummah Kak Raminah Adnan yang selalu menyebut-yebut nama ini.  Rupanya sudah lama tak kedengaran nama anak buah saya ini...dan saya sudah pun melupakan nya...









Saya turut tak dapat membendung airmata.  Kami lupa, lalu kami berpelukkan.  Dia lebih tua dari saya 5 tahun...dia yang sering menjaga saya bermain kektika saya berada dirumah ibu saudara (Kakak abah ) di Pt. Bulat Muar semasa saya kecil.  Menyusup menyasap di bawah rimbunan  pohon kopi adalah kegemaran saya.  Menangkap ikan di Parit juga menjadi kegemaran saya.....sambil-sambil tu ambil peluang mandi di parit.  Hakikatnya  yang saya panggil ABANG SAIRANnilah yang menjaga saya. (Sebenarnya dia anak sedara)...stutus kami dah menjadi keluarga 69.






Maaf abang (Suami saya juga ikut  terharu ketika ini).
Terima Kasih anakanda Budin kerana mempelawa mak long kerumah abang Sairan tempuh hari. 

Syukur, tidak ada perkara yang lebih berharga dari menyambung sulatulrahim keluarga








Alhamdullilah....
Saya juga dipertemukan dengan anak-anak buah yang lain seperti Leman, Budin,Baie,Idah dan Ita.

Sedih....huhuhu.

Cukup dulu cerita saya malam ni ya!.
InsyaAllah kita bertemu lagi...Assalam!.

Monday, March 13, 2017

Si Dia memang selalu ingin ku lupakan.

Adik,
tentang si Dia memang selalu ingin aku lupakan
Dia mencangkung bermain pasir dan rumput
dia mengejar aku kemana sahaja
sehingga aku tak tahu dia sukakan aku ke?
atau kau adik ?
matanya tiada jauh mencari aku.
Remas dan sulit langkah ku
kerana status ku...


Selepas dia membuat keputusan memilih mu
terasa pelangi mulai jejak di jendela rumah kita
perkenalan yang singkat ku kira bertitik
Rupanya dia bukan lelaki yang kuat jiwanya
dia ibarat katak yang dilentangkan
Mengadap langit yang cerah
Benyek, lembut,liut..
Cheh..kering dan haus
kalau ku tahu dari awal  ku susukkan lalang
ku robek mulutnya.

Tadi dia ada disitu
barangkali dia selalu berdoa untuk bertemu kamu
Mujur Allah  melindungi...
Aku pula mulai sakit melihat kenderaan itu..
biru-biru...merah-merah mata ku.

Andai temui dia tadi kau kenalkah?.
Dia lah membuat aku menangis tadi...
Dialah yang membuat aku terus bersalah kepada mu
Adik maafkan daku...

Monday, March 6, 2017

Kekasih dari Syurga

Dia mencubit ku
memijak hujung sepatu ku
menarik rambut ku
menarik kerusi ku
Dia merentap tali bag sekolah ku
Dia jugalah yang menjatuhkan aku di sisi guru

Dalam kesakitan yang amat sangat
aku hilang nafas
sementara dia pula yang menangis kerana aku.
Maaf wajahnya ku lumuri dakwat Biru
Baju ku simbahkan rasa geram dan sakit hati ku

Kekasih dari Syuga
Kau kah itu yang bersembunyi disebalik Dermaga
kau kah itu yang memberi salam?

Perahu layar mu sudah mula berangkat
Ombak mula mendesah menjenguk kebelakang
.


Angin yang bertiup sepoi melempar senyum
Kekasih...disaat bermimpikan pelayaran yang indah
aku meletakkan kepercayaan
Kekasih ku selamat pulang ke Syurga
jangan lupa
bawalah aku sebagai pendayung mu
yang SETIA



Saturday, March 4, 2017

SEBUAH CINTA DI SYURGA

Akhirnya aku kembali kepada tuhan
atas  ujian yang mengalir
ternyata aku semakin lemah teralir
untuk melerai kusut yang membusut

Keliru...
inikah dendam kesumat yang tersimpan?

atau ianya jalinan kasih yang jernih?.

andai πŸ’• kasih sayang kepada wanita itu tulus
selain ia manis ia membuangkan rasa cemas
akan terkulai kehormatan seorang wanita
yang kini berdiri disisi mu.

Kadang-kadang terasa amat lelah
mengenangkan hidup ini permainan
dan tuhan sedang menguji cinta ini cinta dunia
Sedangkan aku butuhkan SEBUAH CINTA DI SYURGA.🌱

Tika aku tunduk percaya sebuah cinta yang bersih
Kau tinggalkan dengan kealpaan
tika terapung dan berayun
kekuatan ku hilang
aku pun kembali pada tuhan ku...
mencari-cari ketentuan di Loh Mahfuz
SEBUAH CINTA DI SYURGA 🌸🌸🌸🌸

Saturday, February 18, 2017

Suria menyensing....Ya beda bedu!


Assalam!
Pagi ni saya disini ya.


Tinggallah FB
sementara sahaja hehe..
biarlah disini menghibur hati yang lara.

Terima kasih
untuk insan yang menjenguk Blog Kamalati Aida malam tadi.
Hanya andalah insan yang betul-betul setia pada blog saya, kalau lah saya kenal dan dapat trace siapa anda....alangkah bahagia.
Andalah peminat tegar Kamalati Aida. TQVM.

Apa yang anda lihat itulah sekali saya muatkan dengan tulisan tangan saya sendiri.....haaa, hari ini pagi tadi saya padam dan hanya saya simpan untuk tuntunan sendiri, sorry!.

Alhamdullilah anda sangat bertuah.
Sajak yang paling saya sayang, runtunan jiwa dikala terkenang.

OK...kebun, petik lada.Tinggal dulu.

Wednesday, January 11, 2017

Yah....Selamat Datang ke blog Saya!.

Hai.....lama tak jejak ke blog ni...apa khabar semua?.

Sombong pulak tu...ni SAYA LAH!.  En Blogger!..Bukan orang lain.....En. Blogger you apa Khabar?.  jangan...jangan buat hal!.  Emm....karang malas saya melayan awak!.





Hai Comel!

Kalau tanda awak terima saya...ce saya try
up lod gambar....



Uuuuuu....Thanks macam tu lar.Hemm 😍..
Bagaimana cantik tak?

Ni baru betul wajah saya dulu-dulu, kata orang saling tak tumpah gambar masa anak dara. Cerdik pencipta karton ni.  Kagum dengan teknoloji talipon pintar sekarang ni.



Okey...tenunglah lama-lama ya!.
Malam ni testing je pertemuan kita ni.  Saja-sajalah buat sentap.
Hati awak saya curi....saya bawa jauh-jauh!. 
Jangan cari...Jangan cari!.

😊 Bye!.